oleh

PRESIDEN JOKOWI AJAK PELAKU UMKM TETAP OPTIMIS HADAPI PANDEMI

Sidak Nusantara – Presiden Joko Widodo memahami sejumlah keluhan yang dirasakan oleh para pelaku usaha, utamanya mikro dan kecil, yang terdampak pandemi Covid-19. Sebagian besar mereka merasakan penurunan omzet penjualan selama masa pandemi ini. Untuk itulah pemerintah memberikan bantuan modal kerja bagi para pelaku usaha tersebut agar dapat tetap menjalankan usahanya.

Bertempat di halaman Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, pada Jumat, 24 Juli 2020, Presiden Joko Widodo kembali menyerahkan bantuan modal kerja kepada 65 pelaku usaha mikro dan kecil yang berasal dari Kota dan Kabupaten Bogor. Pembagian tersebut dilakukan dalam dua sesi terpisah sebagai upaya mematuhi protokol kesehatan.

“Suasana dan situasi serta keadaan sekarang bukan situasi yang gampang karena adanya pandemi korona yang berimbas kepada ekonomi. Ini dialami semuanya tidak hanya oleh yang mikro, yang kecil, yang menengah, yang besar semuanya merasakan hal yang sama,” ujarnya di hadapan pelaku usaha mikro dan kecil yang hadir.

Keluhan bahkan sempat disampaikan langsung oleh salah satu pedagang kecil yang hadir. Pandemi Covid-19 yang melanda ini membuat aktivitas perekonomian seakan-akan lumpuh dan memberatkan mereka.

“Pada saat pandemi sangat sulit. Semua kegiatan ekonomi seakan-akan berhenti. Itu yang sangat riskan buat kami. Setelah masa PSBB ini agak sedikit naik, alhamdulillah tapi belum normal. Kita memang belum normal, tetapi kita harus berjuang,” ucapnya.

Mendengar hal tersebut, Kepala Negara mengajak para pelaku usaha mikro dan kecil, serta seluruh pihak, untuk tidak berputus asa. Bantuan modal kerja sebesar Rp2,4 juta yang diterima oleh masing-masing penerima tersebut diharapkan dapat meringankan beban mereka untuk kembali melanjutkan aktivitas ekonominya.

“Semoga ini bisa membantu Bapak/Ibu untuk menambah modal kerja yang dimiliki,” kata Presiden.

@ispresiden

 

Bagikan :

Komentar

Berita Lain